Tentang Penyakit Anemia (Pengobatan Pencegahan dan Penyebabnya)

      Anemia adalah kondisi di mana memiliki jumlah sel darah merah di bawah normal (kekurangan produksi sel darah merah). Bahaya Anemia yang sangat parah bisa mengakibatkan kerusakan jantung, otak dan organ tubuh lain, bahkan dapat menyebabkan kematian.

Jadi cukup penting buat kita mengetahui gejala-gejala Anemia, penyebabnya dan bagaimana cara mencegah dan mengobati Anemia. Berikut kami jelaskan secara detail disini.

Penyebab-Penyebab Anemia

Anemia disebabkan oleh kehilangan darah, (kekurangan zat besi) atau perusakan sel darah merah yang lebih cepat dari normal. Kondisi ini tidak terjadi secara tiba-tiba, melainkan melalui beberapa tahapan. Mula-mula, simpanan zat besi dalam tubuh menurun, hingga mengurangi produksi hemoglobin dan sel darah merah secara perlahan.

Kondisi tersebut dapat disebabkan oleh:

    * Kurang mengkonsumsi makanan
    yang mengandung zat besi, vitamin B12, asam folat dan vitamin C, unsur-unsur yang diperlukan untuk pembentukan sel darah merah.

    - Kekurangan zat besi adalah penyebab utama anemia.
    Sekitar 20% wanita, 50% wanita hamil dan 3% pria mengalami kekurangan zat besi.

    - Tidak mengkonsumsi daging (vegetarian)
    Dapat menyebabkan Anda kekurangan vitamin B12, jenis vitamin yang hanya ditemui pada makanan hewani (daging, ikan, telur, susu).
    Di kalangan non vegetarian, hampir tidak ada yang kekurangan vitamin ini karena cadangannya cukup untuk produksi sel darah sampai lima tahun.

    - Asam folat tersedia pada banyak makanan
    namun terutama terdapat di hati dan sayuran hijau mentah.

    * Darah menstruasi berlebihan
    Wanita yang sedang menstruasi rawan terkena anemia karena kekurangan zat besi bila darah menstruasinya banyak dan dia tidak memiliki cukup persediaan zat besi.

    * Kehamilan
    Wanita yang hamil rawan terkena anemia karena janin menyerap zat besi dan vitamin untuk pertumbuhannya.

    * Penyakit tertentu
    Penyakit yang menyebabkan perdarahan terus-menerus di saluran pencernaan seperti gastritis, radang usus buntu,dll dapat menyebabkan anemia.

    * Obat-obatan tertentu
    Beberapa jenis obat dapat menyebabkan perdarahan lambung (aspirin, obat anti inflamasi,dll). Obat lainnya dapat menyebabkan masalah dalam penyerapan zat besi dan vitamin (antacid, pil KB, obat anti artritis, dll).

    * Operasi pengambilan sebagian atau seluruh lambung (gastrektomi)
    Ini bisa menyebabkan anemia karena tubuh kurang menyerap zat besi dan vitamin B12.

    * Penyakit radang kronis
    seperti lupus, artritis rematik, penyakit ginjal, masalah pada kelenjar tiroid, beberapa jenis kanker, dan penyakit lainnya dapat menyebabkan anemia karena memengaruhi proses pembentukan sel darah merah.

Penyebab Anemia pada Anak

Pada anak-anak anemia terjadi akibat :
- infeksi cacing tambang,
- malaria, atau
- disentri yang menyebabkan kekurangan darah yang parah.

Selain kekurangan zat besi, masih ada 2 jenis lagi anemia yang sering terjadi pada anak-anak:

    1. Aplastic anemia

    Terjadi bila sel yang memproduksi butir darah merah (pada sumsum tulang belakang) tidak berfungsi baik. Hal ini dapat terjadi karena infeksi virus, radiasi, kemoterapi, atau sebagai dampak dari penggunaan obat tertentu.

    2. Haemolytic anemia

    Terjadi ketika sel darah merah hancur secara dini, lebih cepat dari kemampuan tubuh untuk memperbaruinya. Penyebab haemolytic anemia ini bermacam-macam, bisa bawaan seperti thalasemia sickle cell anemia. Pada kasus lain, seperti misalnya reaksi atas infeksi atau obat-obatan tertentu, sel darah merah dirusak oleh antibodi tubuh.

    Gejala-Gejala Anemia

Tubuh yang mengalami anemia akan menunjukkan gejala seperti :
- Muka pucat
- Lelah/Keletihan
- Kurang energi/lemas
- Mengantuk
- Sakit kepala
- Mudah lelah bila berolahraga
- Sulit konsentrasi
- Mudah lupa
- Warna kulit dan bagian putih kornea mata tampak kekuning-kuningan
- Nyeri tulang
Pada kasus yang lebih parah, anemia menyebabkan denyut jantung bertambah cepat, nafas tersengal dan pingsan.

Cara Pencegahan Anemia

    Anemia dapat dicegah dengan :
    - Mengonsumsi makanan bergizi seimbang dengan asupan zat besi yang cukup untuk memenuhi kebutuhan tubuh.
    - Zat besi dapat diperoleh dengan cara mengonsumsi daging (terutama daging merah) seperti sapi.
    - Zat besi juga dapat ditemukan pada sayuran berwarna hijau gelap seperti bayam dan kangkung, buncis, kacang polong, serta kacang-kacangan.

Perlu kita perhatikan bahwa zat besi yang terdapat pada daging lebih mudah diserap tubuh daripada zat besi pada sayuran atau pada makanan olahan seperti sereal yang diperkuat dengan zat besi.

Obat untuk Anemia


    **
    60 gram daun bayam merah direbus dengan air secukupnya, tambahkan 1 kuning telur ayam kampung kemudian dimakan.
    Pemakaian : Konsumsi secara teratur 2 kali sehari

    ***
    Hati ayam secukupnya dan 10 butir angco direbus/ditim kemudian dimakan.
    Pemakaian : Konsumsi secara teratur 2 kali sehari

No comments: