Cara menghindari Mengatasi Stress , Depresi, Putus asa, dan Bunuh diri

Coretan kali ini tentang :  Cara menghindari Mengatasi Stress , Depresi, Putus asa, dan Bunuh diri.
Langsung saja ya,, hehehe
       Pulih dari depresi adalah perjalanan panjang dan sulit. Sayangnya, 50% orang yang memiliki satu episode utama depresi akan kambuh, dan kemungkinan naik jika anda memiliki lebih dari satu episode, kata Eve A. Wood, MD, direktur medis dari Pusat Gangguan Makan Denver dan penulis 10 Langkah Mengambil Charge Hidup Emosional Anda. risiko kambuh Anda dapat bervariasi, tergantung pada tingkat keparahan gejala Anda dan sejarah keluarga. Kabar baiknya adalah bahwa ada beberapa langkah yang dapat membantu Anda menghindari kekambuhan depresi.

Jangan mengambil terlalu banyak

Sementara tinggal masalah isn'ta sibuk, melakukan terlalu banyak, terlalu cepat bisa. Merasa kewalahan menciptakan stres, dan stres merupakan faktor risiko depresi, kata Nancy Irwin, PsyD, penulis Anda-Turn: Arah Perubahan di usia pertengahan. Apa lagi, stres dapat membuat gejala kecemasan dan depresi berat tambahan. "Stres menggagalkan dengan menciptakan keseimbangan dan mengetahui batas Anda," kata Irwin. "Jika Anda rentan terhadap depresi, ini adalah tanggung jawab Anda-seperti menyikat gigi atau mematuhi batas kecepatan."

Latihan teratur

Salah satu cara terbaik untuk mencegah depresi? Latihan. "Latihan tampaknya merupakan antidepresan dalam dirinya sendiri dan dapat bertindak seperti penangkal stres," kata Gerard Sanacora, MD, PhD, profesor psikiatri di Universitas Yale dan direktur Yale Depresi Program Penelitian, di New Haven, Conn Sebuah analisis 2009 menemukan bahwa olahraga mencerahkan depresi serta terapi perilaku kognitif (CBT) atau antidepresan. Sebuah perlawanan dan aerobik combo tampaknya lebih baik daripada latihan aerobik saja. Latihan dengan fokus meditasi, seperti tai chi dan yoga, juga membantu, menurut sebuah penelitian di tahun 2008.

Bekerja pada sikap positif

Apakah gelas Anda setengah kosong? Ini dapat membantu untuk mencoba untuk memiliki sikap yang lebih positif. Bahkan, perawatan depresi tertentu, seperti CBT, dapat membantu Anda mengembangkan lebih bersemangat pandangan-meskipun pengobatan ini tidak bekerja untuk semua orang. "Tidak semua merespon intervensi CBT," kata Dr Wood. "Filosofi yang mendasari CBT adalah bahwa pikiran adalah apa yang menyebabkan stres dan jika Anda mengubah pikiran Anda dapat mengubah depresi, tapi itu benar hanya untuk sebagian orang."

Jagalah kesehatan Anda

Sekarang adalah waktu untuk fokus pada kesehatan mental dan fisik, karena koneksi pikiran-tubuh memainkan peran dalam depresi dan kambuh. "Semakin kita mengurus diri kita sendiri, yang kurang rentan kita menjadi depresi, serta kambuh," kata Dr Wood. Depresi dikaitkan dengan risiko yang lebih besar penyakit jantung dan diabetes. "Ada bukti sangat baik bahwa orang dengan depresi memiliki tingkat yang lebih tinggi dari penyakit medis dari orang tanpa depresi, dan penyakit yang lebih medis Anda miliki, semakin besar kemungkinan Anda untuk mengalami depresi dan kambuh," jelas Dr Sanacora.

Menunda keputusan besar

Anda mungkin merasa seperti orang yang baru, tapi itu bukan waktu untuk membuat perubahan besar-bahkan yang yang menurut Anda akan membuat Anda lebih bahagia. "Baik baik dan buruk 'keputusan besar' adalah stres," kata Susan L. Marusak, MD, dokter dan fakultas penelitian klinis di Mood Disorder Program Penelitian di UCLA Medical Center dan seorang praktisi swasta, di Santa Monica, California "saya sering menyarankan pasien untuk menunggu, jika mereka dapat, sampai mereka merasa stabil dan euthymic sebelum membuat keputusan besar yang mengubah hidup "Irwin. merekomendasikan menunda keputusan besar sampai Anda setidaknya enam pada skala kebahagiaan satu sampai sepuluh (di mana nol adalah kesengsaraan dan sepuluh kegembiraan).

Berhenti menyalahkan diri sendiri

Jika Anda rentan terhadap depresi, mental Anda mungkin mencaci-maki diri untuk salah langkah, baik yang nyata maupun yang dibayangkan. Namun serangan konstan "Seharusnya aku melakukan ini berbeda" atau "Jika saja aku akan melakukan itu" adalah kontraproduktif, dan bisa mengirimkan spiral ke bawah ke dalam depresi. Anda perlu belajar untuk menerima apa yang Anda tidak dapat mengubah dan fokus pada mengubah apa yang Anda bisa, kata Dr Sanacora, yang merekomendasikan melihat terapis dengan keahlian di bidang teknik seperti terapi perilaku kognitif untuk membantu mengubah pola pikir Anda.

Watch diet Anda

Diet dan olahraga berjalan seiring ketika datang untuk menjaga mental dan kesejahteraan fisik. "Diet rendah lemak, kaya ikan, terutama omega-3, dan asam folat dapat membantu mood. Dan menghindari alkohol dan meminimalkan penggunaan kafein juga membantu, "kata Dr Marusak. Diet Mediterania gaya, kaya sayuran, buah-buahan, kacang, biji-bijian, dan ikan, adalah dikaitkan dengan risiko lebih rendah menderita depresi, menurut sebuah studi 2009 di Archives of General Psychiatry.

Jangan menghentikan pengobatan

Dokter menyarankan minum obat selama enam sampai sembilan bulan setelah mengangkat gejala dan Anda mulai merasa stabil, kata Dr Marusak. Keputusan untuk mengakhiri terapi atau obat harus dibuat dengan bantuan dokter Anda. "Beberapa obat, jika Anda pergi dari mereka, mungkin tidak bekerja untuk Anda lagi ketika anda kembali pada mereka-(tidak ada) menjamin bahwa jika bekerja sekali, ia akan bekerja waktu berikutnya," kata Dr Sanacora. Bagi sebagian orang, cara terbaik untuk mencegah kambuh adalah untuk melanjutkan pengobatan.

Sukarelawan

Menjangkau orang lain dapat membantu Anda juga. Satu 2005 studi dalam Journal Kesehatan dan Sosial Perilaku menemukan relawan yang memiliki efek menguntungkan pada depresi di kalangan orang dewasa yang lebih tua, dan temuan-temuan awal yang dilakukan di Institute of Psychiatry di King's College, London, menyarankan sebuah "hubungan kuat" antara sukarelawan dan pemulihan dari masalah kesehatan mental, dengan sekitar 85% dari peserta melaporkan hasil positif setelah sukarela. "Biasanya kalau kita bisa keluar dari diri kita sendiri dalam beberapa cara, kita bisa merasa jauh lebih baik," kata Dr Wood.

Hindari alkohol dan obat-obatan

Menjauhi alkohol dan obat-obatan terlarang khususnya, yang dapat mengganggu dengan obat depresi dan mengubah suasana hati Anda-dan tidak dalam cara yang baik. "Alkohol adalah depresan, dan obat jalan menguras banyak serotonin dan dopamin, yang neurotransmitter penting dalam kaitannya dengan suasana hati," kata Dr Marusak. "Kami biasanya merekomendasikan pasien menjauhkan diri dari alkohol, bahkan sosial." Kata Irwin yang Anda bisa menetapkan diri untuk kambuh jika Anda mengambil obat unprescribed. "Alkohol memberikan 'izin' depresi untuk tergelincir ke dalam jurang itu, karena menggarisbawahi atau memverifikasi keadaan mood negatif Anda," katanya.

Mengelola stres

stress kronis sebenarnya dapat menyebabkan perubahan fisik di otak, yang dapat mempengaruhi suasana hati dan emosi. Bahkan, sejumlah penelitian telah menyebabkan peneliti untuk menduga stres yang menghasilkan perubahan di otak yang mirip dengan yang disebabkan oleh depresi. "Stres mungkin memiliki dampak yang besar pada beberapa daerah otak yang mengendalikan emosi dan memori," kata Dr Sanacora. "Jika kronis dan tak terkendali, stres benar-benar dapat menyebabkan kerusakan fisik pada otak." Mengembangkan strategi penghilang stres, seperti olahraga, yoga, pilates, meditasi, akupunktur, hipnosis, terapi bicara, atau beralih ke teman-teman dan keluarga untuk dukungan.

Memiliki sikap syukur

Walaupun kedengarannya sederhana, penelitian menunjukkan bahwa bagi banyak orang, syukur adalah jalan untuk kebahagiaan yang lebih besar. Bahkan, sebuah studi tahun 2005 yang diterbitkan dalam jurnal American Psikolog menemukan bahwa orang yang melakukan latihan syukur sehari-hari, seperti membuat daftar tiga hal yang baik dalam kehidupan mereka, memiliki tingkat lebih rendah dari depresi.

Bergabung dengan kelompok pendukung

"Dukungan kelompok sangat membantu, karena akan ada orang di sana yang telah belajar bagaimana mengelola depresi mereka dan dapat memberikan saran yang sangat baik," kata Anne Sheffield, penulis Depresi Fallout: Dampak Depresi pada Pasangan dan Yang Dapat Anda Lakukan untuk Mempertahankan obligasi. Untuk menemukan satu di dekat Anda, memeriksa Aliansi Nasional Penyakit Mental atau Depresi dan Bipolar Dukungan Aliansi. "Menjadi dengan orang-orang yang memiliki masalah Anda memaksa Anda untuk menyadari bahwa Anda tidak sendirian dan bahwa orang lain telah berjuang melawan masalah yang sama dan dapat membantu Anda menemukan solusi," kata Sheffield.

Menyambung kembali

Depresi bisa membuat Anda merasa sendirian, jadi penting untuk berhubungan kembali dengan teman dan keluarga. "Kita tahu bahwa untuk semua aspek kesehatan, masyarakat memiliki efek penyembuhan dan protektif," kata Dr Wood. Bahkan, sebuah penelitian 2009 yang dipublikasikan dalam The American Journal of Psychiatry menemukan bahwa orang 65 tahun atau lebih dengan sejarah depresi berisiko terbesar mengembangkan depresi besar jika mereka percaya

Membangun harga diri Anda

Sedangkan harga diri adalah bukan sesuatu yang bisa tumbuh semalam-belajar untuk menerima diri sendiri membutuhkan waktu-ada hal yang dapat Anda lakukan jika Anda telah kehilangan perasaan cinta. Sebagai contoh, pastikan Anda menghabiskan waktu melakukan hal-hal yang Anda sukai, dan mencoba untuk mengelilingi diri dengan orang-orang yang Anda suka dan membuat Anda merasa baik tentang diri Anda.

Berbicara dengan orang yang Anda percaya

Banyak orang tidak mau bicara tentang depresi karena mereka berpikir bahwa mereka harus dapat mengatasinya sendiri, atau tidak ingin orang lain beban. Tetapi pengakuan pada teman dekat, pasangan, atau anggota keluarga dapat memberikan dukungan sosial yang Anda butuhkan untuk tinggal di jalan menuju pemulihan. "Kesehatan, tujuan, dan cinta adalah senjata Anda terhadap depresi," kata Irwin. Hanya ingat, teman-teman Anda atau pasangan tidak terapis berlisensi dan mungkin tidak tahu bagaimana untuk membantu Anda, memperingatkan Sheffield. Jadi, jika Anda mulai mengalami gejala depresi lagi, Anda harus menjangkau dokter atau terapis juga.

Dapatkan istirahat Anda

Sangat penting untuk mendapatkan istirahat yang cukup saat Anda kembali, karena tidur membantu mengatur suasana hati dan diperlukan bagi kesehatan mental dan fisik. Insomnia hampir 10 kali lebih mungkin untuk mengalami depresi dibandingkan dengan mereka baik beristirahat rekan, menurut sebuah studi tahun 2005 dalam jurnal Sleep. "Tidur adalah dasar kesehatan, seperti makanan," kata Irwin. "Jika ia pergi tanpa pengawasan, tubuh dan pikiran tidak dapat berfungsi dengan baik. Mengatur tidur benar-benar dapat membantu mencegah depresi dan kambuh. "

No comments: